Tuesday, April 17, 2012

3 dalam 6

"Nasional.Is.Me"

“Indonesia Mengajar”

"Oxford Dictionary"

“Hukum Zakat”

“Your Job is Not Your Career”

“Belajar Mudah Ekonomi Islam”

"Bank Muamalat"

Kupandangi buku-buku itu dan beberapa buku lain yang berjejer disamping mereka. Ku coba mengucapkan terima kasih pada mereka yang telah menemaniku beberapa bulan ini.

Bersama beberapa helai pakaian, kubawa mereka dari satu tempat ke tempat lain, hidup nomaden dari kost-an satu ke kost-an lain, karena memang selama 6 bulan menjadi anak kost-an, setidaknya aku telah menjajal 3 kost-an yang berbeda. :D

Semua ini berawal dari keputusanku 6 bulan yang lalu untuk mencari pengalaman baru, menjajal dunia yang berbeda diluar sana, mencari cara pandang baru, merasakan apa yang selama ini dibicarakan teman-temanku, menjadi mahasiswa yang katanya ‘bebas’. Ya..! menjadi anak kost-an.

Akhirnya semenjak itu ku lewati setiap malamku dengan berbantalkan ‘Oxford Dictionary’ atau terkadang bergantian dengan “Hukum Zakat’ karena terkadang terasa lebih nyaman; beralaskan selembar tikar dari mamahku yang kujadikan salah satu cara merindukannya di rumah; berselimutkan sarung dan sajadah yang juga dipakai untuk shalat; bertemankan seorang aktifis kampus yang jarang pulang; ngobrol ngalor-ngidul hingga larut malam kalaupun ia pulang.

Dan aku lewati setiap siangku dengan bersepeda untuk kuliah atau terkadang berjalan kaki saja; menghabiskan berjam-jam di loper koran belakang kampus yang korannya jarang ku beli; pergi ke perpustakaan mencari pelarian; berlama-lama di mesjid ketika menunggu jam kuliah berikutnya, atau hanya ngobrol tak jelas dengan teman-teman; berlama-lama diwarnet untuk browsing segala hal, tapi setidaknya aku harus membuka; yahoo, google, tumblr, facebook, twitter, dan 4shared, alhasil waktu yang tak boleh lebih dari 2 jam tak kusia-siakan untuk cari info yang bermanfaat; menghabiskan waktu akhir pekan dengan bersepeda keliling Serang, atau bahkan pulang ke Pandeglang; mengais rezeki bersama teman setiaku, Siblu, pada hari-hari tertentu demi sebuah nominal untuk akhir semester, atau mencari pundi-pundi lain hanya untuk makan sehari-hari dan membeli buku; merenung sendiri di kost-an dengan membaca buku, mengerjakan tugas, tidur, ngacak-ngacak kamar, nonton, dan kegiatan abstrak dan tak jelas lainnya.

Apa yang ku alami tak berbeda jauh dengan apa yang dialami anak kost-an dibelahan lain negeri ini pada umumnya. Tapi yang jelas bagiku, melewatkan malam dan siang dengan kegiatan yang berbeda itu membawa pengalaman baru, memperbanyak pelajaran baru, menambah pemikiran-pemikiran baru, menemukan cara pandang baru, dan membuatku lebih tersadar untuk merenungi tentang kehidupan ini lebih jauh, walau sebenarnya sulit untuk di fahami. Tapi setidaknya semua itu lebih membuatku bersyukur terhadap segala nikmat yang telah diberikanNya padaku.


Serang, 01 Maret 2012

Post a Comment