Sunday, September 16, 2012

Dari Ojeg Sawarna, hingga KRL Ibukota


Ini bukan tentang Sawarna. Ini tentang perjalanan kesana. Perjalanan menuju destinasi wisata yang sudah 6 tahun dikenal sampai mancanegara katanya. Perjalanan yang entah tertunda sudah berapa lama. Perjalanan yang sebenarnya karena motif penasaran belaka (hhe..). Perjalanan yang saya tempuh sendirian saja, dengan angkutan umum tentunya.
Damri menjadi moda angkutan yang saya pilih untuk menuju ke Bayah, untuk selanjutnya menuju ke Sawarna. Cukup mudah.
Tentang Damri ini, ingin saya ceritakan bagaimana keberadaannya begitu dinantikan dan menguntungkan bagi masyarakat yang punya tujuan ke daerah Banten Selatan; Saketi, Picung, Malingping, Bayah, hingga Cikotok.
Bis ini hanya ada 2 unit. Dan dalam sehari hanya beroperasi dua kali. Mobil pertama rutenya Serang-Cikotok-Serang. Jam 6 pagi berangkat dari Serang, dan jam 6 sore nyampe Serang kembali. Begitu juga mobil yang kedua, berangkatnya sama, hanya rutenya terbalik; Cikotok-Serang-Cikotok. Padahal masyarakat sangat terbantu dengan keberdaanya. Selain karena cepat tanpa ngetem dijalan, juga karena tarifnya terbilang murah jika dibandingkan tarif ELF yang biasa menuju Cikotok. Ini karena bus Damri berpatokan pada tarif yang telah disesuaikan dengan peraturan pemerintah (Supir dan kondekturnya aja berseragam kayak pejabat Dinas Perhubungan). Maka tak heran jika ada seorang ibu yang sengaja menanti bus tiga perempat ini hanya karena merasa murah. Maka di Bus Damri tak ada yang namanya permainan tarif seperti yang biasa terjadi pada mobil ELF dan mobil Bus jurusan Jakarta-Labuan itu.
Tiba di Bayah saya melanjutkan ke Sawarna. Disini agak bingung.
Ketika di Bus, saya sempat tanya-tanya tentang angkutan umum dari Bayah ke Sawarna. Saya tanya ke semua orang yang saya temui.
Kata penumpang Damri disamping saya; tak ada angkutan umum menuju Sawarna.
Penumpang belakang saya;  jawabannya pun sama.
Kondekturnya; juga tak berbeda.
Saya penasaran, maka setelah sampai di Bayah, saya coba keliling ke Pasar dulu dan bertanya ke orang-orang.
Kepada yang saya temuin di terminal Bayah; naik ojeg saja katanya.
Supir angkot di Bayah, entah jurusan mana; begitu juga.
Supir ELF Bayah: tak berbeda jawabannya.
Maka dari 7 orang yang saya tanya, hanya 1 orang yang jawabannya berbeda: ada. (walaupun harus dua kali naik angkutan dan pada ujungnya harus naik ojeg juga. :D)
Selain itu, semuanya menganjurkan naik ojeg.
Saya semakin heran dan penasaran. Destinasi wisata seterkenal Sawarna tak ada angkutan umum menuju kesana? Apalagi dari Bayah ke Sawarna cukup jauh, 12 Km.
Saya benar-benar ingin tahu kenapa? Ada apa?
Selidik punya selidik, ternyata ini semua karena sebuah konflik. Konflik yang melibatkan tukang ojeg.
Sebelum-sebelumnya ternyata pernah ada angkutan umum dari Bayah ke Sawarna. Salah seorang warga berinisiatif untuk mempermudah akses ke tempat wisata tersebut. Tapi setelah beberapa lama angkot itu beroperasi, terjadi kejadian dimana mobil angkot tersebut dipecahkan kaca-kacanya oleh beberapa orang suatu malam.
Kemudian hal yang sama terjadi ketika kedua kalinya ketika angkutan umum yang berbeda selang beberapa lama mengalami kejadian serupa. Secara sengaja dihancurkan oleh orang-orang yang entah siapa tak diketahui secara pasti.
Maka 2 kali keberadaan angkutan umum Bayah-Sawarna, 2 kali pula ketidakberadaannya mengikuti.
Ternyata setelah beberapa lama akar masalah dan biang keroknya terungkap juga. Yang menjadi desas-desus warga Sawarna ternyata bukan isapan jempol belaka. Para tukang ojeg tidak rela ‘ladang’ mereka diambil oleh angkutan umum yang hadir disana. Maka karena konflik antara tukang ojeg dan beberapa orang yang berinisiatif mengadakan angkutan umum Bayah-Sawarna belum selesai juga, angkutan umumpun masih belum dapat dinikmati warga.
Ah konflik memang ada-ada saja.
Saya harap pemerintah mengambil peran ini.
Setelah memperoleh info dari warga Sawarna, esok paginya saya memutuskan untuk pulang lewat jalur berbeda. Tak terencanakan sebelumnya memang. Tapi justru ini tantangan.
Ada mobil ELF langsung dari Sawarna menuju Palabuhan Ratu. Dan sayangnya ini hanya ada satu mobil. Berangkatnya setelah shubuh. Maka beberapa spot yang saya rencanakan dikunjungi harus saya urungkan.
ELF ini satu-satunya angkutan umum yang jadi andalan masyarakat Desa Sawarna untuk menuju Palabuhan Ratu. Sebenarnya ada, tapi kita harus ke Bayah dulu, mencegat ELF jurusan Cikotok-Palabuhan Ratu.
Karena hanya satu tadi, ditambah masyarakat Desa Sawarna begitu membutuhkan keberadaanya, maka alhasil saya bersama 10 orang laki-laki berhasil ‘ditumpuk’ bersama barang-barang bawaan diatap mobil ELF berkapasitas 18 orang tersebut. Sementara sekitar 24 orang dibawah yang kebanyakan perempuan.
Sangat overload memang, tapi ini tak ada pilihan, kawan.
Maka untuk kedua kalinya, pemerintah semoga memperhatikan ini pula.
Kurang lebih seperti ini gambaran mobil yang saya naiki, dengan tambahan beberapa orang lagi diatasnya.

Ada alasan tersendiri dan berbeda-beda mengapa masyarakat Desa Sawarna lebih memilih ke Palabuhan Ratu untuk berbelanja kebutuhan mereka. Bertumpuk dan berjejal di mobil berkapasitas kecil hingga 2 kali lipatnya. Mereka rela-rela ke Propinsi sebelah daripada harus ke Bayah atau Malingping.
Rute yang saya tempuh: Pandeglang-Bayah-Sawarna-Pelabuhan Ratu-Bogor-Jakarta-Rangkas-Pandeglang.
 
Dari Bogor saya berkereta, menuju Jakarta kemudian terus ke Rangkas. 4 ribu saja. Sungguh murah. Maka tak heran jika kereta api selalu dijejali dan dipenuhi penumpang tiap waktunya dan menjadi moda transportasi paling favorit bagi kalangan menengah ke bawah. Rencana kenaikan tarif Oktober nantipun sepertinya takkan mengurangi antusias masyarakat untuk menggunakan kereta. Walau mungkin banyak yang keberatan dan tidak setuju. Dan sayapun sebenarnya tidak setuju tentang rencana itu, selama itu tidak diimbangi dengan kenaikan jumlah moda transportasi dan peningkatan pelayanannya pula.

Pandeglang, 02 Juli 2012
Post a Comment